Hipertensi – penyakit masyarakat modern


Sangat memprihatinkan untuk dicatat bahwa temuan dari Survei Kesehatan Penduduk Nasional 2022 dari MOH dan Survei Gizi Nasional 2022 dari HPB menunjukkan peningkatan prevalensi hipertensi yang hampir dua kali lipat di antara penduduk Singapura sejak tahun 2010.

Selain itu, asupan natrium harian penduduk Singapura juga meningkat dari 3.480 mg pada tahun 2019 menjadi 3.620 mg pada tahun 2022.

Di seluruh dunia, hipertensi semakin banyak didiagnosis. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh gaya hidup modern – konsumsi makanan ultra-proses, diet tinggi kalori, garam, lemak trans dan gula, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, stres, merokok, dan banyak lagi.

Di Singapura, ini juga bisa menjadi budaya jajanan kaki lima kami.

Pergi ke pusat jajanan untuk menikmati hidangan merupakan bagian tak terpisahkan dari perjalanan bagi banyak warga Singapura. Faktanya, dalam jajak pendapat yang dilakukan oleh NEA pada tahun 2018, 83% warga Singapura mengatakan bahwa mereka mengunjungi pusat jajanan kaki lima setidaknya sekali seminggu!

Banyak makanan jajanan kita yang mengandung natrium tinggi, dan telah lama diketahui bahwa diet tinggi natrium tidak dianjurkan bagi siapa pun yang menderita hipertensi.

Apa itu hipertensi?

Hipertensi adalah penyakit kronis yang berbahaya.

Penyakit ini sering disebut sebagai “pembunuh diam-diam” karena biasanya tidak menimbulkan gejala hingga mencapai tingkat yang parah. Tanpa gejala yang jelas, hipertensi mungkin tidak diketahui untuk waktu yang lama. Bahkan pada orang yang diketahui menderita hipertensi, dorongan untuk mencapai kontrol tekanan darah tanpa adanya gejala mungkin rendah.

Di seluruh dunia, hipertensi disebut sebagai penyakit 50%: 50% mengidapnya; 50% dari mereka yang mengidapnya mengetahui bahwa mereka mengidapnya; 50% dari mereka menerima pengobatan, dan 50% dari pasien yang diobati telah mengontrol tekanan darahnya.

Dalam Singapore ACE 2023 yang akan datang, seseorang dengan tekanan darah sistolik >140mmHg SBP dan/atau tekanan darah diastolik >90mmHg akan diklasifikasikan sebagai hipertensi.

Perlu juga dicatat bahwa hanya sebagian kecil dari populasi hipertensi yang mengalami peningkatan tekanan darah saja, dengan sebagian besar menunjukkan faktor risiko kardiovaskular tambahan.

Tekanan darah dan risiko kematian penyakit arteri koroner, kematian penyakit pembuluh darah, dan risiko kematian stroke sangat berkorelasi.

Penurunan tekanan darah sistolik rata-rata sebesar 2mmHg saja dapat menurunkan risiko penyakit arteri koroner dan kematian akibat penyakit pembuluh darah lainnya sebesar 7%, serta penurunan risiko kematian akibat stroke sebesar 10%.

Menurunkan tekanan darah Anda

Individu dengan hipertensi, tergantung pada tingkat keparahan kondisinya, akan mendapatkan jenis obat yang berbeda. Beberapa bekerja dengan membuang kelebihan air dan natrium dari tubuh, yang lain bekerja dengan mengurangi denyut jantung atau mencegah kalsium masuk ke dalam sel otot jantung dan darah.

Pilihan gaya hidup yang baik juga dapat membantu manajemen tekanan darah. Tidak seperti obat-obatan, efek modifikasi gaya hidup mungkin lebih bervariasi antara pasien yang satu dengan yang lain dibandingkan dengan efek pengobatan. Mungkin perlu waktu lebih lama untuk menunjukkan efek yang terlihat.

Pada dasarnya ada empat pilar modifikasi gaya hidup – pengurangan garam, normalisasi berat badan, olahraga teratur dan manajemen stres – untuk menurunkan tekanan darah.

Kurangi garam untuk tekanan darah yang lebih baik

Mengurangi asupan garam memainkan peran penting dalam manajemen tekanan darah. Garam sering kali tersembunyi dalam makanan olahan dan makanan yang sudah dikemas, sehingga sulit untuk mengukur konsumsi garam kita yang sebenarnya.

Pedoman sederhana adalah hindari menambahkan garam ke dalam makanan siap saji, karena dapat diasumsikan bahwa garam telah ditambahkan selama produksi. Alternatif lain adalah memilih alternatif yang lebih rendah natrium seperti garam natrium yang lebih rendah. Garam natrium yang lebih rendah biasanya memiliki 40 persen lebih sedikit natrium daripada garam biasa.

Dalam masakan Asia, garam biasanya ditemukan dalam bumbu dan saus seperti kecap, sedangkan masakan Barat sering menggunakan garam meja.

Individu dengan hipertensi harus menghindari keduanya dan berusaha untuk mengonsumsi lebih banyak makanan rumahan yang disiapkan dengan mengurangi garam.

Kurangi berat badan untuk tekanan darah yang lebih baik

Terdapat hubungan yang erat antara obesitas dan hipertensi. Untuk pasien hipertensi yang kelebihan berat badan, normalisasi berat badan sangat penting. Rata-rata, setiap kilogram penurunan berat badan dapat menurunkan tekanan darah sistolik sebesar 1 mmHg.

Ini berarti bahwa penurunan berat badan sebesar 10 kg dapat menyebabkan penurunan tekanan darah sebesar 10 mmHg, yang setara dengan perkiraan efek obat hipertensi standar yang digunakan pada dosis standar.

Lebih banyak berolahraga untuk tekanan darah yang lebih baik

Berolahraga secara teratur merupakan komponen penting dari optimalisasi gaya hidup untuk manajemen tekanan darah. Olahraga dapat dilakukan dalam berbagai bentuk, termasuk latihan beban, latihan kardiovaskular seperti joging atau berenang, dan bahkan kegiatan yang menyenangkan seperti menari. Aktivitas fisik yang teratur membantu meningkatkan kesehatan jantung, memperlancar aliran darah, dan mendukung kesehatan secara keseluruhan.

Lebih sedikit stres untuk tekanan darah yang lebih baik

Stres adalah respons alami dan fisiologis yang dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah. Individu hipertensi harus memprioritaskan manajemen stres sebagai bagian dari modifikasi gaya hidup mereka.

Latihan kesadaran memiliki efek positif yang terdokumentasi dengan baik pada tekanan darah, dengan penelitian yang menunjukkan bahwa penerapannya secara efektif dapat mengurangi tekanan darah hingga tingkat yang sama dengan dosis standar obat antihipertensi.

Terlibat dalam kegiatan seperti meditasi, latihan pernapasan dalam, atau yoga dapat membantu mengurangi stres dan meningkatkan relaksasi. Selain itu, “mandi di hutan” atau menghabiskan waktu di alam terbuka telah terbukti dapat mengurangi tingkat stres dan dapat dikombinasikan dengan olahraga ringan untuk mendapatkan manfaat tambahan.

Membalikkan tren dengan strategi gaya hidup dan kemitraan yang tepat

Dengan berfokus pada empat pilar yaitu pengurangan garam, normalisasi berat badan, olahraga teratur, dan manajemen stres, individu dapat mengendalikan hipertensi dan meningkatkan kesehatan mereka secara keseluruhan.

Kampanye yang akan diluncurkan oleh Badan Promosi Kesehatan untuk “mendorong industri dan operator makanan dan minuman untuk berjanji mengatur ulang kadar natrium dan mengembalikan kandungan natrium dalam hidangan mereka ke tingkat yang sama pada tahun 2010” akan memungkinkan warga Singapura untuk meningkatkan tekanan darah mereka tanpa harus berhenti mengonsumsi makanan kaki lima.

Dengan semua pihak yang terlibat dalam upaya melawan hipertensi, kita mungkin akan berada di jalan menuju kesehatan yang lebih baik!

Janji Temu Buku

Hubungi Kami Hari Ini

Tentang Dr Adrian Mondry

Dr Adrian Mondry adalah Spesialis Hipertensi yang terakreditasi oleh Liga Hipertensi Jerman di Singapura. Beliau sebelumnya adalah konsultan senior di departemen kedokteran di National University Hospital dan Rumah Sakit Umum Ng Teng Fong (NTFGH), Dr Mondry memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun di bidang penyakit dalam.

Dr Adrian Mondry diakui atas kepemimpinan dan kontribusinya dalam mendirikan klinik hipertensi khusus di dalam National University Health System dan layanan trombosis vena dalam jalur cepat di NTFGH.

Dr Adrian Mondry fasih berbahasa Inggris, Jerman, dan Prancis.

Tentang Kaizen Medical

Kaizen Medical berlokasi di Mount Elizabeth Novena Specialist Centre, Suite 11-57.

Di Kaizen, kami menyediakan perawatan kesehatan yang mendalam untuk pasien dengan penyakit multi organ; menangani presentasi yang tidak berdiferensiasi yang tidak dapat dengan mudah ditugaskan ke satu organ.

Comments are disabled.