Latihan pernapasan dalam membantu mengatasi hipertensi!


Apa kau tahu? Latihan pernapasan dalam dengan kecepatan pernapasan 6 atau 10 napas per menit dapat membantu mengatasi hipertensi?[1]

Juga disebut sebagai pernapasan dalam diafragma (DDB), latihan ini menyebabkan diafragma kita berkontraksi. Ketika hal itu terjadi, kita meminimalkan frekuensi pernapasan, meningkatkan volume inspirasi dan ekspirasi yang pada gilirannya memaksimalkan jumlah oksigen yang masuk ke dalam aliran darah.

DDB memicu mekanoreseptor paru-jantung, menahan aktivitas saraf simpatis sambil mengaktifkan chemorefleks, yang mengakibatkan pelebaran arteriolar. Proses ini meningkatkan aktivitas parasimpatis dan sensitivitas barorefleks, sehingga menurunkan tekanan darah sistolik dan diastolik.[2]

Dalam sebuah penelitian, pasien hipertensi mengalami penurunan rata-rata 8,6 mmHg pada SBP dan 4,9 mmHg pada DBP setelah berlatih bernapas dalam-dalam secara perlahan selama dua menit. Selama beberapa minggu, latihan yang konsisten dari teknik pernapasan ini telah terbukti memperkuat sensitivitas barorefleks dan secara signifikan meningkatkan variabilitas detak jantung (HRV) pada individu dengan prehipertensi dan hipertensi. Selama relaksasi, HRV, yang menandakan fluktuasi interval waktu antara detak jantung, meningkat. Peningkatan HRV ini berkorelasi dengan penurunan SBP dan kesejahteraan psikologis yang lebih baik.

Selain itu, pernapasan dalam diafragma menawarkan manfaat psikologis yang potensial untuk orang dewasa hipertensi atau prehipertensi dengan merangsang sistem saraf parasimpatis. Jenis pernapasan ini, terutama ketika menghembuskan napas lebih lambat, dalam, dan dalam jangka waktu yang lebih lama, dapat mengurangi nada simpatik basal, meningkatkan rasa tenang dan rileks.

Penelitian telah mengindikasikan bahwa DDB dapat menstimulasi saraf vagal, membantu pengaturan emosi pada orang dewasa yang sehat dan mengurangi gejala kecemasan dalam program pelatihan relaksasi.

Janji Temu Buku

Hubungi Kami Hari Ini

Bagaimana cara memulai dengan pernapasan dalam?

Metode yang baik untuk seseorang yang tidak terbiasa dengan pernapasan dalam adalah metode pernapasan yang sama. Metode ini melibatkan menghirup napas melalui hidung selama empat kali hitungan, dan menghembuskan napas dengan hitungan empat kali. Lamanya menghirup dan menghembuskan napas dapat ditingkatkan secara bertahap, hingga delapan hitungan.

Metode lain, yang dikenal sebagai visualisasi terpandu, membutuhkan penggunaan untuk berpegangan di mana pengguna dapat menambahkan citra terpandu saat mereka berlatih bernapas dalam-dalam. Gambar bisa berupa tempat yang tenang, seperti pantai atau hutan. Metode ini memungkinkan pengguna untuk menambahkan komponen positif dan relaksasi pada latihan pernapasan dalam.

Latihan pernapasan dalam mudah dilakukan, dan semakin mudah dengan latihan.

Jadi, lain kali jika Anda merasa stres, dan khawatir tekanan darah Anda melonjak, berhentilah dan ambil napas dalam-dalam dan pelan-pelan!

 

[1] https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC9905130/

[2] https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S1744388121000141

Janji Temu Buku

Hubungi Kami Hari Ini

Tentang Dr Adrian Mondry

Dr Adrian Mondry adalah Spesialis Hipertensi yang terakreditasi oleh Liga Hipertensi Jerman di Singapura. Beliau sebelumnya adalah konsultan senior di departemen kedokteran di National University Hospital dan Rumah Sakit Umum Ng Teng Fong (NTFGH), Dr Mondry memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun di bidang penyakit dalam.

Dr Adrian Mondry diakui atas kepemimpinan dan kontribusinya dalam mendirikan klinik hipertensi khusus di dalam National University Health System dan layanan trombosis vena dalam jalur cepat di NTFGH.

Dr Adrian Mondry fasih berbahasa Inggris, Jerman, dan Prancis.

Tentang Kaizen Medical

Kaizen Medical berlokasi di Mount Elizabeth Novena Specialist Centre, Suite 11-57.

Di Kaizen, kami menyediakan perawatan kesehatan yang mendalam untuk pasien dengan penyakit multi organ; menangani presentasi yang tidak berdiferensiasi yang tidak dapat dengan mudah ditugaskan ke satu organ.

Comments are disabled.